Name:
Location: Yogyakarta, DIY, Indonesia

Friday, June 30, 2006

INFO TERKINI

Ketika situs pribadi (weblog) ini dibuat, Yogyakarta dan sekitarnya masih dalam suasana dirundung dua bencana alam. Gejala aktivitas Gunung Merapi di wilayah utara (Kabupaten Sleman dan sekitar) serta pascagempa bumi tektonik berkekuatan 5,9 skala Richter berpusat di wilayah selatan (Kota Yoyakarta, Kabupaten Kulonprogo, Bantul, Gunungkidul dan daerah Jawa Tengah seputarnya) telah membawa kabar duka mendalam. Luncuran lava pijar dan awan panas dari kubah Merapi telah menelan dua korban tewas di dalam bungker serta meluluh lantakkan kawasan Kinahrejo, Kaliadem karena diterjang muntahan material dari Merapi. Sedangkan gempa bumi tektonik telah mengakibatkan 5.000-an lebih orang dinyatakan tewas, puluhan ribu pasien dirawat di beberapa rumahsakit serta rumah penduduk rusak, roboh, porak poranda tak terhitung secara pasti jumlahnya.

Di tengah keperihatinan, kegelisahan, kecemasan serta kepanikan dan trauma semua pihak, tak terkecuali masyarakat yang menjadi korban bencana, saya tergugah dan berusaha untuk bangkit. Mencoba ingin berbuat sesuatu yang diperlukan atau dibutuhkan semua pihak sebatas kemampuan optimal.

Melalui kemasan informasi sepintas yang tercakup di-weblog inilah selanjutnya segala peristiwa penting dapat direkam atau diolah sehingga layak dipublikasikan untuk segera diketahui, dipahami, dimengerti serta dapat berperan to support dan memberikan solusi berperspektif komunikasi-informatika dalam rangka memecahkan persoalan yang sedang dihadapi guna memenuhi kepentingan bersama.

Diharapkan pula, kelak di kemudian hari kehadiran situs JOKWEB MARTONO, dengan alamat: http://jok-website.blogspot.com ini dapat menjadi wadah untuk berinteraksi antarkawan seprofesi dan pihak lain yang berkompeten sehingga akan mendinamiskan hubungan, mengetahui atau menganalisis persoalan-persoalan urgen di bidang komunikasi-informatika sekaligus untuk memberdayakan kalangan lebih luas seiring upaya mendorong pengembangan hidup dan kehidupan menuju masyarakat sejahtera batin-lahir yang bermartabat.

Berikut di bawah ini secara berkelanjutan akan disajikan berbagai peristiwa maupun isu krusial terkini yang pantas untuk dikonsumsi bersama, sebagai tambahan wawasan pengetahuan (knowledge) maupun bahan kajian/analisis strategis menyongsong masa depan komunikasi dan informatika yang semakin penuh tantangan.

(1) Aktivitas Gunung Merapi
Awal April 2006, tepatnya (8/4) Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kegunungapian (BPPTK) Yogyakarta, Dr A Ratdomopurbo mengharap magma keluar melalui rekahan permukaan disertai munculnya lava pijar tanpa menimbulkan letusan besar. Namun kenyataannya magma masih tertahan, belum keluar karena tidak ada celah di permukaan puncak Gunung Merapi. Adanya gempa vulkanik B (dangkal) menunjukkan pergerakan magma dari dalam ke arah permukaan puncak. Jumlah gempa vulkanik B masih fluktuatif, 6 April terjadi 1 kali gempa, 7 April terjadi 12 kali gempa dan status Merapi dinyatakan waspada. Informasi dari Pos Pengamatan di Deles, Babadan dan Kaliurang menunjukkan bahwa meningkatnya deformasi yang terpantau melalui reflektor, sehingga posisi desakan magma dicermati lebih intensif.

Peningkatan aktivitas yang signifikan ditandai semakin besarnya kekuatan gempa vulkanik dangkal serta pergerakan magma walau sudah mendekati puncak tetapi masih tertahan, maka sejak 12 April 2006 pukul 13.00 wib, BPPTK Yogyakarta menaikkan status aktivitas Merapi dari waspada ke siaga. Masyarakat yang bermukim di kawasan rawan bencana dan aparat yang berkait dengan pengamanan bencana alam Merapi diminta meningkatkan kewaspadaan guna mengantisipasi aktivitas Merapi yang dapat terjadi sewaktu-waktu. Wisatawan yang akan melakukan pendakian ke puncak Gunung Merapi dilarang.

Gempa vulkanik dangkal terus menerus terjadi di bawah permukaan puncak Gunung Merapi dan membuat permukaan tersebut semakin membengkak, mulai merekah ke berbagai arah. Berdasar laporan kegiatan kegunungapian (13-14 April 2006) pukul 06.00 wib, telah terjadi gempa vulkanik dangkal (VTB) 5 kali, gempa multi fase (MP) 116 kali, guguran lava tercatat 10 kali dan gempa tektonik 1 kali. Terjadinya gempa vulkanik diikuti rontoknya bebatuan menjadi guguran, semakin terdengar hingga ke daerah permukiman penduduk setempat menunjukkan bahwa aktivitas Gunung Merapi semakin mengancam. Sejumlah warga sekitar lereng gunung bersiaga dan bersiap untuk melakukan pengungsian, early warning system juga sudah disiapkan, segenap instansi (Tim SAR Darat, Linmas, Satkorlak PBA, Pemkab Sleman, Polsek Pakem serta pihak lain terkait) telah berkoordinasi menghadapi kemungkinan terburuk.

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (16/4) meminta pihak-pihak terkait untuk menyiapkan secara matang rencana evakuasi guna mengantisipasi kemungkinn terjadinya letusan Gunung Merapi di perbatasan DIY- Jawa Tengah (Jateng). Ia berharap tidak sampai terjadi korban jiwa atau harta benda. Kepada masyarakat sekitar Gunung Merapi, presiden berharap agar mereka tidak panik namun tetap waspada jika sewaktu-waktu letusan terjadi. Sementara itu, Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X, Selasa (18/4) merasa yakin Gunung Merapi akan meletus dalam waktu dekat (walaupun tidak bisa diprediksi secara tepat kapan meletusnya), dikarenakan ketinggian magma sudah mencapai maksimum. Sebagai langkah antisipasi, 4.000 warga di daerah rawan bencana (Cangkringan) harus dievakuasi sesegera mungkin. Wakil Gubernur Jateng, H Ali Mufiz (21/4) telah mengunjungi kesiapan evakuasi dan penyediaan logistik di wilayah Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, yang juga merupakan daerah rawan bencana. Bahkan secara tegas, Sekda Jateng, Mardjijono mengatakan, Pemprov Jateng akan mengambil langkah strategis bagi warganya di beberapa daerah rawan bencana bila status bahaya Merapi telah dinyatakan awas. Persiapan Pemprov Jateng dalam menghadapi meningkatnya eskalasi Gunung Merapi sudah optimal, telah disiapkan untuk menyebarkan 100 megaphone sebagai alat komunikasi darurat, penyediaan logistik serta dapur umum dan fasilitas kesehatan.

Staf ahli BPPTK Yogyakarta, Ir Dewi Sri Sayudi (29/4) menyebutkan, gerakan magma dari dalam terus mendesak ke arah permukaan puncak Gunung Merapi. Gerakan tersebut menyebabkan perubahan morfologis atau pergeseran posisi dan perubahan susunan batuan di puncak Gunung Merapi. Perubahan ini bersamaan dengan keluarnya kepulan asap panas tebal (solfatara) yang membubung berasal dari panas magma yang menerobos melalui rekahan lava menandai dimulainya fase erupsi atau proses keluarnya magma ke permukaan bumi. Laporan pos pengamatan Kaliurang menyatakan, luncuran lava pijar menuju arah pelataran Gendol (sisi tenggara puncak Merapi), Kamis (4/5) mulai pukul 02.00 wib, selain itu titik api diam di puncak Merapi semakin terlihat dari Deles Klaten pada pukul 04.15 wib. Kepala BPPTK Yogyakarta, Dr A Ratdomopurbo menjelaskan, jarak luncur guguran lava pijar bisa sejauh 150 meter dari puncak dan masih tertahan di pelataran Gendol, jika jumlah longsoran volumenya besar meluap dan meruntuhkan kubah maka akan membahayakan sehingga terjadi luncuran awan panas atau sering diistilahkan wedhus gembel.

Guguran lava pijar yang muntah dari kubah lava baru di puncak Gunung Merapi meningkat pesat. Sepanjang hari Minggu (7/5) jumlah guguran lava pijar yang teramati sebanyak 47 kali, meningkat dari dua hari sebelumnya yaitu sebanyak 14 dan 18 kali. Sedangkan Senin (8/5) antara pukul 00.00-06.00 wib guguran lava pijar tercatat sebanyak 20 kali. Kepala Seksi Gunung Merapi BPPTK Yogyakarta, Drs Subandriyo MSi menjelaskan, arah guguran lava pijar masih didominasi ke pelataran Gendol dengan jarak luncur 150 meter. Volume material yang dimuntahkan dari erupsi Merapi tersebut juga meningkat pesat mencapai 200 meter kubik perhari. Guguran lava pijar, Kamis (11/5) terus bertambah jumlahnya, bahkan mulai meluncur ke lereng dengan jarak tempuh mencapai 1500 meter ke arah Kali Krasak, sisi barat daya Gunung Merapi. Bersamaan dengan peristiwa itu, terdapat perkembangan di puncak Merapi yaitu adanya gundukan bundar yang melingkupi semua seperti kubah, pertumbuhannya sangat cepat, 150 ribu meter kubik perhari kenaikannya dan tinggi mencapai 5 meter perhari. Dengan pertumbuhan ini, ancaman utama berupa longsornya kubah lava yang dapat menimbulkan awan panas. Inilah dimulai masa kritis ke II Merapi, setelah masa kritis pertama (ke I) terlewati yaitu ketika magma akan keluar ke permukaan.

Bersamaan gejala keluarnya awan panas bergulung-gulung, masuk ke celah antara kubah lava 1997 dan Geger Buaya ke arah alur Kali Boyong dan Krasak, selanjutnya Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi menaikkan status Gunung Merapi dari siaga menjadi awas, terhitung mulai Sabtu (13/5) pukul 08.30 wib. Penetapan status ini ditandatangani oleh Pimpinannya, Ir Yosuana OP Siagian. Berkait kondisi tersebut, Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X langsung menegaskan, kini tak ada pilihan lain bagi warga yang tinggal di daerah bahaya bencana selain mengungsi. Semua warga tanpa kecuali harus bersedia dievakuasi di barak-barak pengungsian, “kalau beberapa waktu lalu kami masih memberikan toleransi, namun sekarang tidak. Semua harus mau dievakuasi, jangan pikirkan harta benda, kalau ada ternak yang tak sempat dievakuasi terkena imbas Merapi akan diganti,” tegasnya. Ditekankan pula oleh Bupati Sleman, Drs Ibnu Subiyanto Akt bahwa ancaman bahaya Merapi sekarang meluas dan evakuasi penduduk harus dilakukan. Masih banyaknya warga yang menolak mengungsi, membuat Wapres RI Yusuf Kalla turun tangan dan mengatakan, “masyarakat harus memenuhi aturan serta petunjuk yang diberikan pemerintah daerah, kalau diminta turun harus turun,” ujarnya di kediaman, Jakarta (15/5). Kalla yang merupakan Ketua Badan Koordinasi Bencana dan Pengungsi mendesak Pemprov DIY dan Jawa Tengah untuk memaksa warga sekitar Merapi yang belum turun gunung untuk segera mengungsi.

Memasuki masa-masa kritis aktivitas Merapi, sang juru kunci Gunung Merapi, Mbah Maridjan tidak bergeming dengan sentuhan informasi dari berbagai pihak agar dirinya ikut mengungsi. Mbah Maridjan, abdi dalem yang diberi gelar Keraton bernama Mas Ngabehi Suraksohargo ini enggan beranjak dari rumahnya, untuk pergi ke barak pengungsian. Meskipun Kapolsek Cangkringan AKP Munawar dan Anggota Satlantas Polres Sleman, Briptu Ari Kus berusaha merayunya untuk mengungsi di tempat aman. Ia tetap bersikukuh tinggal di rumah dan menolak dievakuasi, meski dijanjikan villa untuk tempat tinggal. “Kenapa semua bingung, Gunung Merapi itu kan ciptaan Tuhan, jika sakitpun lumrah. Namun hal itu biasa saja, Merapi tak akan membahayakan manusia, karena memang saat ini tak apa-apa. Kalau yang lain mau ngungsi, silakan saja dan jangan ikut-ikutan saya yang bodoh ini,” kata Mbah Maridjan. “Saya matur ya, kalau diizinkan saya akan melakukan laku prihatin dengan puasa putih. Karena laku tersebut harus di rumah, sehingga kalau berada di tempat pengungsian, namanya bukan laku prihatin, tetapi senang-senang. Karena semuanya sudah tersedia, baik dari makan serta semua kebutuhan. Tetapi kalau di rumah, kan saya bisa tenang dan bisa khusuk dalam melakukan laku,” katanya.

Awan panas yang terus dikeluarkan Gunung Merapi, Senin (15/5) membuat panik berbagai pihak, sejak pukul 05.55 wib mencapai jarak luncur hingga 4 kilometer, tergolong paling besar sejak hari-hari sebelumnya. Gelombang awan panas yang cukup besar sempat menakutkan hampir semua orang yang melihat, termasuk petugas yang sedang berjaga ketakutan, lari tunggang langgang setelah melihat awan panas yang datang terus semakin membesar. Seiring dengan munculnya awan panas yang bergulung-gulung membubung ke udara membuat hujan abu vulkanik sampai melanda daerah Kabupaten Magelang, Sleman dan Boyolali, bahkan sampai ke wilayah Temanggung. Akibatnya, rumah-rumah warga setempat, terutama di sekitar Gunung Merapi serta tanaman dan lahan sawah tertutup abu, juga membuat sebagian warga mengalami sesak nafas. Mereka terpaksa menggunakan masker untuk menghindari akibat buruk menghirup abu vulkanik.

Dalam kunjungan ke daerah rawan bencana, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Selasa (16/5) turun langsung menemui pengungsi. Presiden juga didampingi sejumlah Menteri antara lain Menteri Kesehatan Siti Fadhilah Supari, Menteri Sosial Baghtiar Chamsyah, Menko Kesra Aburizal Bakrie, Menteri Sekretaris Kabinet Sudi Silalahi, Kapolri Jenderal Pol. Sutanto, juru bicara Presiden, Andi Mallarangeng dan Dino Patti Jalal. Presiden beserta rombongan singgah di Provinsi DIY, tepatnya di lokasi pengungsian Kecamatan Pakem, Kabupaten Sleman. Presiden yang disambut Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X menyempatkan diri berdialog dengan para pengungsi dan meninjau Pos Induk di Pakem. Kepada para pengungsi dimohon bisa kerjasama, pengertian, kesabaran dan kepada Mbah Maridjan Presiden SBY merasa perlu meminta pemerintah setempat untuk menyampaikan salam pada sosok yang dianut masyarakat sekitar. Presiden beserta rombongan kemudian melanjutkan perjalanan menuju Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, di sana Presiden berharap para pengungsi bersabar tinggal di tenda sampai keadaan di sekitar lereng Merapi dinyatakan aman. Tidak tanggung-tanggung, Presiden RI bersama isteri Ny Ani dan rombongan menginap semalam di tenda pengungsian Tempat Penampungan Sementara (TPS) II, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang. Presiden juga berjanji akan menyediakan kebutuhan logistik dan obat-obatan bagi pengungsi.

Di balik aktivitas Gunung Merapi yang kian hari semakin kritis dan mencemaskan, dikabarkan bahwa juru kunci Gunung Merapi Keraton Yogyakarta, Mbah Maridjan sudah “menghilang.” Ia semakin menjadi buah bibir, keberadaannya semakin menarik seiring penolakannya untuk mengungsi. Sebagai tokoh Desa Kinahrejo, penolakan Mbah Maridjan ini diikuti warga sekitar. Meski yang meminta mengungsi Sri Sultan Hamengku Buwono X, Gubernur DIY, tapi ia tetap bersikukuh tinggal di rumah. Ia merasa menjalankan amanah Sri Sultan Hamengku Buwono IX. Bahkan ketika awan panas mulai menerjang ke arah Kali Krasak, Boyong dan Gendol, Mbah Maridjan “menghilang,” pergi ke puncak Gunung Merapi, tak perduli bahaya untuk melakukan laku spiritual di Kendit, lokasi yang sering dipakai untuk labuhan dari Kraton Yogyakarta. Menurut penuturan anaknya, Ny Panut, sang bapak sudah biasa menjalankan laku, biasanya sehari semalam karena menyangkut keselamatan orang banyak, atau bisa lebih lama lagi.

Berkait aktivitas Gunung Merapi, Kepala Pusat Studi Bencana Alam (PSBA) UGM, Dr Sunarto, Kamis (20/5) mengemukakan, hingga hari ini belum ada perkembangan lebih lanjut tentang Merapi. Karena sifat Gunung Merapi yang fluktuatif, bisa saja berhenti seminggu kemudian ada aktivitas lagi atau dengan kata lain, ada masa reda. Yang menyedihkan, hal ini diakuinya tidak bisa diprediksi jangka waktunya. Sunarto mengakui, selama ini pihaknya justru sedang memperhatikan kondisi Gunung Krakatau. Apalagi menurut prediksi PSBA UGM, jelas Sunarto, dengan prediksi 7 tahunan, Gunung Merapi baru akan berulah pada tahun 2008 mendatang. Sedangkan kalau dilihat kondisinya sekarang, status Gunung Merapi dari normal dengan kegempaan-kegempaan yang terjadi, menjadi waspada pada 7 Juli 2005. Kemudian 12 April 2006 baru menjadi siaga, tapi dari siaga menjadi awas mulai 13 Mei 2006, maka bisa jadi aktif sekali sekitar 1 bulan, reda dan kemudian aktif lagi 3 bulan berikut.

Aktivitas Gunung Merapi masih tergolong tinggi, wilayah yang dikategorikan rawan terhadap ancaman awan panas semakin dipersempit. Kepala Seksi Gunung Merapi, Drs Subandriyo Msi, Rabu (24/5) mengatakan, status awas masih diberlakukan untuk Gunung Merapi. “Wilayah yang rawan terkena awan panas bisa dipersempit yaitu yang berada 300 meter dari tepi sungai. Aliran sungai yang masih rawan adalah Kali Krasak, Boyong dan Gendol. Penduduk yang berada lebih dari 300 meter dari tepi sungai tersebut masih dibolehkan melakukan aktivitas,” ungkapnya. Namun sejak terjadi gempa tektonik berkekuatan 5,9 skala Richter yang berpusat di wilayah Yogyakarta selatan (Bantul), Sabtu (27/5) aktivitas Gunung Merapi kembali mengkhawatirkan, hal ini ditandai oleh munculnya awan panas dan lava pijar dari kubah baru dalam ukuran terus membesar. Menurut Kepala BPPTK Yogyakarta, Dr A Ratdomopurbo, muntahan lava pijar sejak terjadi gempa tektonik tersebut terus meningkat dari 50 ribu meter kubik perhari menjadi 150 ribu meter kubik perhari. Ini disebabkan kondisi morfologis di puncak kubah yang baru mengalami perubahan oleh pengaruh gempa tektonik, sehingga bisa berakibat rawan terjadinya luncuran awan panas dalam jumlah maupun ukuran besar.

Usai terjadi longsoran material 1,3 juta meter kubik perhari dan meluncurkan awan panas (wedhus gembel), sejauh 5 kilometer secara beruntun selama 4 jam, aktivitas Merapi menurun drastis dan status Merapi yang masih dalam tingkat awas, akan segera dievaluasi. Sejak status awas yang berlaku 13 Mei 2006, BPPTK Yogyakarta setiap hari mengirimkan laporan kegiatan kepada Pusat Vulaknologi dan Mitigasi Bencana Geologi di Bandung sebagai pihak yang berwenang menentukan status tersebut. Evaluasi yang disampaikan Senin (12/6) ini terbilang sangat menentukan, karena berkait dengan penurunan aktivitas yang sangat tajam dibanding hari-hari sebelumnya. Dan akhirnya diputuskan oleh pihak berwenang, bahwa sejak 13 Juni 2006 berlaku mulai pukul 11.00 wib, status Merapi diturunkan menjadi siaga. Penurunan status yang ditandatangani Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Ir Yosuana OP Siagian ini selanjutnya disertai rekomendasi kepada pemerintah daerah yang memiliki wilayah di lereng Merapi, salah satu rekomendasi tersebut adalah mengembalikan para pengungsi ke tempat tinggalnya.

Setelah status Merapi yang semula awas menjadi siaga berlaku sejak Selasa (13/6) pukul 11.00 wib, pada hari berikutnya, Rabu (14/6) Gunung Merapi kembali berulah. Sejak pukul 12.05 wib Gunung Merapi tiba-tiba mengeluarkan semburan awan panas cukup besar secara beruntun. Awan panas kemudian meluncur bergulung-gulung sejauh 6 kilometer menuju arah hulu Kali Gendol (lereng selatan) wilayah Kabupaten Sleman. Melihat kondisi ini, selanjutnya Kepala BPPTK Yogyakarta, Dr A Ratdomopurbo mengembalikan status Merapi menjadi awas, terhitung sejak Rabu (14/6) pukul 14.00 wib. “Karena kondisi darurat, maka BPPTK mengubah status Merapi dari siaga menjadi awas, sebab yang terpenting dan terutama adalah melindungi warga
dari bahaya. Soal keputusan resmi dari Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi tentang perubahan status ini bisa menyusul,” katanya.

Awan panas yang terus meluncur dari puncak Gunung Merapi (14/6) hingga pukul 15.04 wib akhirnya menerjang beberapa wilayah sekitar. Kawasan obyek wisata Bebeng luluh-lantak setelah dihantam awan panas dan lahar Gunung Merapi, bangunan-bangunan lenyap, pepohonan terbakar dan tumbang. Kawasan wisata Kaliadem, Desa Kepuharjo, Kecamatan Cangkringan yang selama ini biasa dikunjungi wisatawan dan menjadi areal perkemahan kini tertimbun pasir dan batu. Pendapa, wisma dan mushola terkubur pasir dan batu yang longsor bersamaan turunnya awan panas. Luncuran awan panas ini sempat membuat panik warga sekitar, setelah mereka baru saja dipulangkan ke rumah masing-masing dari lokasi pengungsian. Dua relawan, masing-masing Warjono (32) dan Sudarwanto (22) yang terjebak dan berlindung di dalam bungker Kaliadem akhirnya ditemukan tewas terpanggang dan telah berhasil dievakuasi dua hari kemudian (16/6). Diperkirakan mereka tidak kuat menahan suhu udara sampai 300 derajat celcius di dalam bungker atau suhu material 500 derajat celcius. Bungker juga ditimbuni pasir setebal 2 meter dan pintunya terhalang batu ukuran raksasa.

Sampai dengan INFO TERKINI terakhir disusun, masa erupsi Gunung Merapi tahun 2006 diperkirakan bakal berlangsung lama. Hal ini ditandai luncuran lava pijar yang maupun awan panas (wedhus gembel) dan sampai sekarang belum ada tanda-tanda terjadi penurunan aktivitas, statusnya juga masih pada tingkat awas. Demikian penjelasan Kepala Seksi Gunung Merapi, Balai Penyelidikan dan Pengenbangan Teknologi Kegunungapian (BPPTK) Yogyakarta Drs Subandriyo Msi, Rabu (21/6) di Ruang Informasi BPPTK Yogyakarta. (jk-dari berbagai sumber)
_________________________________________________________________________________


(2) Bencana Gempa Tektonik
Gempa bumi tektonik berkekuatan 5,9 skala Richter, Sabtu 27 Mei 2006 pukul 05.53 wib telah meluluh lantakkan wilayah Kabupaten Bantul, Kota Yogyakarta, Kabupaten Kulonprogo, Kabupaten Sleman, Kabupaten Gunungkidul, Kabupaten Klaten, Kabupaten Sukoharjo, Kabupaten Wonogiri, Kabupaten Boyolali, Kabupaten Magelang, Kabupaten Purworejo dan sekitarnya. Data dari Satkorlak Penanggulangan Bencana Alam di Yogyakarta, hingga pukul 22.15 wib, di hari pertama tercatat 2.986 orang dinyatakan tewas, puluhan ribu pasien dirawat di beberapa rumah sakit serta rumah penduduk/bangunan rusak berat, roboh rata-tanah dan porak poranda, belum dapat terhitung secara pasti. Jumlah korban tewas diperkirakan masih akan bertambah, mengingat para korban yang luka berat, patah tulang akibat reruntuhan bangunan masih dirawat di rumah sakit- rumah sakit. Sementara pihak rumah sakit yang berada di Kabupaten Bantul, Kota Yogyakarta dan Kabupaten Sleman kewalahan dan tidak mampu lagi menampung pasien korban gempa. Tidak sedikit pasien menempati lorong-lorong, bahkan dirawat di halaman-halaman rumah sakit, menyusul didirikan berbagai tenda darurat telah dijadikan tempat pasien korban gempa mendapat pertolongan.

Beberapa saat setelah gempa, listrik di semua tempat padam seketika, sambungan telepon terputus, termasuk penggunaan telepon selular macet total, tak berfungsi sehingga kontak ke luar daerah bencana sulit dilakukan. Komunikasi berhenti, sementara upaya pertolongan terhadap para korban terus berlangsung. Di tengah para warga yang bersedih dan duka merenungi nasib keluarga yang menjadi korban, serta hancurnya harta benda, secara tiba-tiba muncul isu/rumor atau desas-desus bahwa segera datang tsunami. Datangnya sebuah informasi yang tidak jelas sumbernya dan menyebar serentak dari mulut ke mulut, semakin membuat masyarakat menjadi panik, cemas serta bingung, sebagian besar mengajak sanak saudaranya mengungsi ke arah utara atau mencari tempat berlindung yang lebih tinggi dan aman. Kontan, jalan-jalan dari Bantul ke arah utara yaitu Kota Yogyakarta, ke arah Sleman, Magelang macet dipenuhi kendaraan roda dua dan roda empat maupun pejalan kaki.

Beruntung bagi masyarakat Yogyakarta dan sekitar yang masih berpola pikir rasional, mereka tidak goyah atas hembusan informasi tak bertanggung jawab tersebut. Para warga yang tetap bertahan ini memilih mencari tahu lewat sumber-sumber informasi yang bisa dipercaya. Satu-satunya jalan di tengah perasaan cemas dan gelisah, banyak pihak yang sedang dirundung duka mendalam, medium radio menjadi sarana komunikasi paling handal saat itu. Adalah stasiun Radio Sonora FM, yang bermarkas di nDalem Tejokusuman Yogyakarta ternyata tetap on air dan secara simultan melakukan siaran sepanjang hari, melaporkan peristiwa gempa serta apa yang terjadi. Di saat yang sama, RRI sebenarnya juga sedang melakukan siaran, hanya saja mengingat stasiun radio siaran ini kurang komprehensif dalam meliput dan menyiarkan segala peristiwa tentang gempa bumi, selanjutnya cenderung ditinggalkan pendengar. Dengan demikian, kehandalan siaran yang dipancarluaskan Radio Sonora FM menjadi pilihan utama, bahkan lewat stasiun radio siaran ini persoalan berkait rumor/desas-desus tentang datangnya tsunami dapat ditepis sehingga membuat masyarakat Yogyakarta dan sekitarnya lega. Tersebarnya reporter Radio Sonora FM di hampir semua lokasi strategis wilayah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dan sekitar, ditampilkannya informan serta tokoh-tokoh kunci (key person) baik tokoh formal maupun non-formal yang berhasil diwawancari dan disiarkan secara live, juga laporan langsung dari masyarakat semakin menambah kepercayaan pendengar untuk mengikuti siaran radio ini tanpa henti. Malam pertama sesudah gempa, di tengah gelap gulita dan guyuran hujan deras malam hari, rasa panik masih mencekam karena gempa-gempa susulan, medium radio menjadi satu-satunya sarana untuk mengakses informasi yang dibutuhkan masyarakat di lokasi gempa.

Yogyakarta bersedih dan berduka ! Demikian inti liputan yang diungkap media massa. Belum lagi aktivitas Gunung Merapi di wilayah utara mereda, disusul gempa tektonik di wilayah selatan yang justru membawa ribuan korban jiwa. Daerah yang paling parah akibat gempa tektonik adalah Kabupaten Bantul, karena berdekatan dengan episentrum (pusat gempa) yang berada di Samudera Indonesia. Berdasarkan analisis Badan Meteorologi dan Geofisika (BMG), gempa tektonik berkekuatan 5,9 skala Richter berpusat di 8,2 LU, 110 BT, berada 37 kilometer selatan Yogyakarta di kedalaman 33 kilometer. Namun sumber lain menyebutkan gempa berkekuatan 6,2 skala Richter. Akibat gempa yang mengguncang Yogyakarta dan sekitar, Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X mengemukakan, Provinsi DIY kini dinyatakan dalam keadaan darurat selama lima hingga tujuh hari ke depan, prioritas difokuskan pada penanganan para korban gempa dengan baik. “Ini keadaan darurat. Dalam kondisi darurat agar masyarakat hilang dari traumatik, menolong pasien terluka itu adalah prioritas . Mereka perlu disuplai melalui sistem distribusi makanan dan sebagainya yang perlu dikonsolidasikan,” ujarnya. Ditegaskan Sultan, penanganan pasien korban gempa harus didahulukan. Setelah itu baru memikirkan rehabilitasi dan rekonstruksi.

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dalam kunjungan di Yogyakarta bersama beberapa menteri, Sabtu (27/5) petang langsung menemui para pejabat DIY di Rumah Dinas Bupati Bantul, HM Idham Samawi. Presiden menaruh perhatian serius dan mengingatkan kepada Gubernur DIY dan Gubernur Jawa Tengah (Jateng) serta para bupati dan walikota yang daerahnya terkena bencana gempa, agar menggunakan sumber dana yang ada untuk membantu korban bencana. Dikatakan SBY, Badan Koordinasi Nasional Penanggulangan Bencana Alam sudah bekerja dan harus siap bertindak melakukan penanganan dan memberikan yang diperlukan, merawat korban yang luka-luka dan memakamkan yang meninggal, serta mengevakuasi yang belum tertolong. Kebutuhan medis diprioritaskan pengadaan obat-obatan dan tenaga paramedis. Untuk tanggap darurat, Presiden meminta Gubernur DIY, walikota dan bupati yang daerahnya terkena bencana alam agar membantu sepenuhnya. “Besok (28/5) beberapa rumah sakit lapangan akan segera datang dari Jakarta,” kata SBY. Presiden berpesan kepada masyarakat agar tenang dan jangan panik. Sesuai informasi dari Badan Meteorologi dan Geofisika (BMG), tidak bakal terjadi lagi gempa susulan yang kuat seperti terjadi Sabtu pukul 05.53 wib lalu. Gempa susulan terjadi dalam skala kecil. SBY pun meminta kepada wartawan untuk menyebarluaskan informasi sebenar-benarnya kepada masyarakat supaya tetap tenang. Dalam kunjungannya, Presiden SBY sempat meninjau pasien korban gempa di rumah sakit serta mendatangi tenda-tenda pengungsi. Ikut dalam rombongan SBY sejumlah menteri, antara lain Menko Kesra Aburizal Bakrie, Mensos Bachtiar Chamsyah, Seskab Sudi Silalahi, Mendiknas Bambang Sudibyo, Menkes Siti Fadilah Supari, Mendagri Ma’ruf, Menko Polkam Widodo AS, Menteri ESDM Purnomo Yusgiantoro, serta KASAD Jenderal TNI Djoko Santoso. Menurut juru bicara kepresidenan, Andi Mallarangeng, Presiden bersama sejumlah menteri untuk sementara waktu berkantor di Istana Presiden, Gedung Agung Yogyakarta guna memantau langsung penanganan korban gempa.

Dari amatan langsung, bangunan yang tampak mengalami kerusakan adalah Kampus STIE Kerja Sama di Jalan Parangtritis Yogyakarta, tembok/gedungnya rontok, Gedung BPKP yang letaknya juga di Jalan Parangtritis bangunan menjadi miring, rusak berat. Bandara Adisutjipto lumpuh setelah terminal penumpang domestik ambruk. Selanjutnya diberitakan media bahwa gempa tektonik telah merusak benda cagar budaya (heritage) di antaranya Tembok Situs Tamansari, Bangsal Trajumas Keraton Yogyakarta, Kediaman GKR Pembayun- puteri sulung Sri Sultan Hamengku Buwono X, beberapa rumah pangeran dari Keraton Yogyakarta, Pojok Beteng Wetan, Pojok Beteng Kulon, Puro Pakualaman (Bangsal Sewotomo), Benteng Makam Panembahan Senopati, Monumen Jumenengan Sri Sultan Hamengku Buwono IX (Pacak Suji, Kotagede), Candi Prambanan, Stasiun Prambanan, Masjid Pathok Negari, tak terkecuali makam raja-raja di Imogiri. Di wilayah Klaten juga diwartakan kerusakan dialami Matahari Plaza berlantai 4 yang sebagian tembok retak dan jebol, Stadion Trikoyo temboknya roboh menutup bahu jalan. Di lokasi Candi Prambanan, empat candi yang mengalami kerusakan yaitu Candi Plaosan, Sojiwan, Brahma dan Siwa. Arca dan stupa yang berada di empat candi tersebut roboh. Candi Brahma yang berada di bagian barat mengalami rusak paling berat, pagar dan gapura candi juga mengalami kerusakan. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono beserta rombongan telah menyempatkan waktu untuk meninjau kompleks Candi Prambanan yang rusak akibat diguncang gempa.

Hingga hari kedua (28/5) setelah gempa, korban tewas mencapai 4.374 orang, jumlah ini diperkirakan bertambah mengingat evakuasi masih terus dilakukan. Korban tewas dari Bantul ternyata paling besar yaitu 3.080 orang, Klaten 844 orang, Yogyakarta 317 orang, Sleman 76 orang, Gunungkidul 46 orang, Kulonprogo 7 orang, Boyolali 4 orang. Sementara korban luka berat dan ringan di seluruh lokasi gempa diperkirakan lebih 20 ribu orang. Di Bantul tercatat luka berat 2.700 orang dan luka ringan 3.100 orang. Sedangkan di Klaten luka berat 552 orang, luka ringan 1.800 orang, semua korban luka berat dan ringan kini mendapat perawatan di rumah sakit terdekat, bahkan mengingat daya tampung rumah sakit terbatas maka sebagian pasien ada yang dikirim ke rumah sakit di Solo, Boyolali, Semarang, Magelang, Purworejo, Kebumen, Purwokerto serta daerah lain. Jumlah kerugian materi di seluruh lokasi gempa belum bisa dipastikan, diperkirakan mencapai trilyunan rupiah.

Dari on the spot saya di lokasi gempa di Bantul (28-29 Juni 2006), khususnya di Kecamatan Sewon, Jetis, Pleret, Imogiri, Pundong, Kretek hampir semua korban gempa mulai mendapat pertolongan, kecuali yang berada di pelosok masih ditangani secara sederhana. Setidaknya, itu semua berkat gotong royong antarwarga untuk menemukenali sanak saudara di kampung masing-masing. Di Karangtalun (Imogiri) seorang dinyatakan masih belum ditemukan dan diperkirakan masih berada di antara reruntuhan tembok/bangunan rumah yang roboh-rata dengan tanah. Masalah penanganan korban gempa serta bantuan pangan dan obat-obatan selanjutnya mulai dipusatkan di masing-masing lokasi dengan didirikannya posko induk. Demikian halnya jumlah bantuan dari pihak-pihak yang perduli korban, nampak terus berlangsung. Bantuan sandang-pangan yang bersifat personal serta bantuan dari lembaga-lembaga swasta (LSM) lebih cepat diterima dan dimanfaatkan oleh mereka yang membutuhkan. Sedangkan bantuan lewat jalur birokrasi seperti dikatakan seorang korban luka ringan yang rumahnya roboh di Dusun Ponggok I, Jetis, Bantul ketika mengurus permintaan tenda harus pulang dengan tangan hampa, ia ditolak karena tidak membawa kartu identitas atau Kartu Tanda Penduduk (KTP).
Dalam amatan saya, distribusi bantuan akomodasi serta logistik melalui jalur formal nampak belum berjalan optimal, belum merata memenuhi kebutuhan para korban seperti diharapkan. Khususnya di daerah-daerah yang tidak terjangkau kendaraan roda empat dan berada di pelosok dusun, hanya memperoleh bantuan dalam jumlah sangat terbatas. Kebutuhan tenda, selimut, pakaian layak hingga lampu senter serta lampu penerangan untuk setiap tenda pengungsi di malam hari belum juga tercukupi. Sejak hari pertama setelah gempa, di mana jalur-jalur komunikasi terputus, semua telepon seluler belum berfungsi optimal sehingga untuk mengetahui lokasi mana yang sangat membutuhkan bantuan menjadi sulit dipetakan. Terlebih setiap malam selalu diguyur hujan deras, kondisi lokasi korban gempa cukup gelap, masyarakat korban gempa yang masih diselimuti rasa panik/trauma dituntut untuk survival, sebagian warga yang rumahnya hancur berantakan, terpaksa tidur berkelompok di tempat-tempat pengungsian ala kadarnya sambil menjaga lingkungan dan berdekatan dengan puing-puing atau reruntuhan rumah masing-masing.

Hari ketiga (29/5) pascagempa, korban tewas di DIY dan Jateng terus bertambah. Hingga pukul 23.00 wib tercatat korban tewas sebanyak 5.162 orang. Berdasarkan sumber Pemprov dan Satkorlak DIY, korban tewas berasal dari Bantul 3.082 orang, Sleman 184 orang, Kota Yogyakarta 151 orang, Gunungkidul 58 orang, Kulonprogo 15 orang, sedangkan sebanyak 1.672 orang berasal dari berbagai kota di Jateng (Klaten, Boyolali, Sokoharjo dan sekitarnya). Sedangkan jumlah kerugian material yang berhasil dirilis Pemprov DIY yaitu mencapai Rp 2,8 triyun. Ini masih dalam jumlah sementara, diperkirakan kerugian akan bertambah karena data yang masuk masih sebagian, belum semua daerah korban gempa melaporkan data kerusakan seperti tempat ibadah, sekolah, serta bangunan pemerintah. Kerugian paling besar akibat gempa tektonik adalah di Kabupaten Bantul. Berdasarkan laporan dari Satkorlak DIY (29/5) tercatat sebanyak 33.616 rumah penduduk yang rusak parah, sebanyak 19.593 ada di DIY, sedangkan sisanya yaitu 14.023 berada di wilayah sebagian Jateng. Sampai hari ketiga, Tim SAR RI dan relawan berbagai lembaga serta tim dari negara-negara asing masih terus melakukan evakuasi. Sampai hari ketiga pascagempa, hilir-mudik mobil ambulan dari berbagai lembaga terus menelusuri daerah korban gempa menolong korban, termasuk helikopter Badan SAR Nasional (Basarnas) mengangkut korban sebagai langkah evakuasi ke Mini Hospital, yang sudah dipersiapkan di kompleks Gedung Olahraga UNY, Kampus Karangmalang, Yogyakarta.

Lambatnya distribusi bantuan kepada para pengungsi korban gempa segera disikapi Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X. Gubernur mengambil langkah taktis dengan memutuskan jalur distribusi tidak lagi melalui Satuan Pelaksana (Satlak) yang berpusat di Pemkab Bantul. Bantuan langsung didistribusikan ke masing-masing kecamatan. Dari kecamatan, bantuan tersebut didistribusikan ke desa dan dusun-dusun korban bencana. “Kita putuskan bantuan tidak lagi melalui Satlak. Semua bantuan dari provinsi langsung ke kecamatan-kecamatan,” jelasnya. Gubernur yang juga sebagai Ketua Satuan Koordinasi Pelaksana (Satkorlak) DIY mengatakan, dalam kondisi tanggap darurat, pihaknya sangat berharap agar para camat dan lurah yang daerahnya terkena bencana bertindak proaktif. Sebab merekalah yang paham dan tahu detail lokasi yang menjadi korban bencana. Kepada media massa atau wartawan, Sultan minta untuk menginformasikan jika memang masih ada wilayah yang belum tersentuh penanganan atau bantuan, atau masih sangat minim bantuan yang diterima agar segera disampaikan ke Satkorlak Penanggulangan Bencana DIY. Gubernur juga mengeluarkan pengumuman dan seruan yang meminta seluruh PNS segera kembali bekerja agar pelayanan masyarakat bisa berjalan optimal. Mereka yang mengurus keluarga karena rumahnya rusak atau ada anggota keluarga yang hilang/meninggal atau dirawat di rumah sakit diimbau segera melapor kepada atasan langsung.

Menanggapi munculnya isu-isu yang bisa menyesatkan pascagempa, seperti bakal segera datang gempa yang lebih besar lagi, menurut Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X hanyalah isu/rumor yang tidak bisa dipertanggung jawabkan kebenarannya. Sebab kata Sultan, berdasarkan kajian teknis yang dilakukan Badan Meteorologi dan Geofisika (BMG) , meski masih ada gempa kecil susulan, namun keadaan sudah akan kembali normal. Seperti dikatakan Kepala BMG Yogyakarta, Jaya Murjaya bahwa menurut prediksinya, dalam 11 hari lagi akan mendekati stabil meski intensitasnya terus mengalami penurunan namun belum bisa mencapai o (nol). Masyarakat tidak perlu khawatir, berdasarkan data masih ada gempa susulan skala kecil. Atas dasar itu, Sri Sultan meminta kepada masyarakat untuk tidak lagi tidur di luar rumah, karena dikhawatirkan justru mudah terkena serangan penyakit. Sementara kepada para pedagang eceran/grosir dan pedagang di pasar-pasar serta penyedia jasa lain yang masih layak buka, sedapat mungkin supaya mengusahakan untuk bisa beroperasi atau bekerja kembali, agar pelayanan kepada masyarakat dapat berjalan. Diharapkan pula kepada seluruh warga juga dapat menerima musibah sebagai cobaan Tuhan Yang Maha Kuasa, agar semua eling lan waspada, juga agar mampu bangkit kembali menunaikan tugas dan kewajiban masing-masing. Kegiatan masyarakat yang bersifat keramaian agar menyesuaikan dengan kondisi masyarakat yang penuh keperihatinan.

Empat hari pascagempa, berdasarkan laporan Satlak Bantul, Satkorlak DIY dan Jateng serta berbagai rumah sakit tercatat korban tewas mencapai 5.737 orang. Jumlah itu terdiri atas korban dari Bantul 3.481 orang, Sleman 326 0rang, Kota Yogyakarta 163 orang, Gunungkidul 69 orang, Kulonprogo 26 orang. Selebihnya yakni 1.672 korban tewas berasal dari daerah Jawa Tengah. Di Kabupaten Klaten, korban tewas hingga hari ke-empat tercatat 1.044 orang dan korban luka sebanyak 8.904 orang. Tiga kecamatan paling parah dan banyak menderita akibat gempa tektonik di Kabupaten Klaten adalah Kecamatan Gantiwarno, Wedi dan Prambanan. Dalam kunjungannya di Posko Kecamatan Gantiwarno dan Wedi, Klaten (30/5), Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengemukakan, pemerintah terlebih dulu mengutamakan pemulihan kesehatan, pendidikan, dan mengobati warga yang masih mengalami luka-luka. Kebutuhan logistik harus terpenuhi, jika memang masih ada kekurangan akan dikerahkan bantuan. Diharapkan bantuan logistik sebaiknya langsung diserahkan ke desa atau kelurahan, berlanjut ke RW/RT dan jangan dibelokkan.

Di hari keempat itu pula, Bandara Adisumarmo mulai dipenuhi pesawat-pesawat asing silih berganti mendarat, siap memberikan pertolongan terhadap korban gempa. Demikian halnya sejak Selasa (30/5) bantuan asing di Yogyakarta terus berdatangan, bantuan personel militer Amerika Serikat tiba di Bandara Adisutjipto (30/5) pukul 10.00 wib dengan menggunakan 7 pesawat Hercules. Selain personel, juga membantu sejumlah peralatan untuk melakukan evakuasi dan pertolongan lain kepada pengungsi. Bantuan yang dikoordinasikan oleh Deplu dan Departemen Pertahanan AS (PACOM) melalui Deplu AS ini membawa 100 personel yang dikerahkan dari unit Angkatan Udara AS di Guam, membawa peralatan bedah, perawatan gigi, X-ray, peralatan laboratorium dan kebutuhan medis lainnya. Direktur PACOM, Brigjen Dana Atkins menyebutkan, tujuan utama kedatangan PACOM adalah mengurangi angka kematian dan meringankan penderitaan para korban gempa.
Sedangkan dari World Food Programm (WFP), melalui juru bicara Barry Came mengatakan, pihaknya mencadangkan bantuan pangan paling tidak untuk jangka waktu dua bulan bagi korban gempa di Yogyakarta. Untuk bulan pertama, bantuan pangan akan diberikan kepada 80.000 korban gempa dan bulan kedua akan menjangkau 50.000 korban. Sesudah itu program akan ditinjau dan tahap selanjutnya tergantung kebutuhan. WFP mengakui bahwa masih banyak ketimpangan dalam upaya pemberian bantuan untuk menolong korban gempa. Karena itu pihaknya mengisi bidang-bidang yang perlu penanganan segera, termasuk pangan, kesehatan, shelter dan perlindungan anak. WFP prihatin masih banyak korban gempa yang tidak mendapatkan makanan selama berhari-hari dan tidak memperoleh pelayanan kesehatan.
Pada bagian lain, Manager Administrasi dan Keuangan Angkasa Pura I Yogyakarta, Aryadi menyebutkan, tim medis dari negara-negara sahabat terus berdatangan, tim medis dari Jepang beranggotakan 25 orang langsung diterjunkan di depan Rumah Sakit Muhammadiyah Bantul dilengkapi peralatan kesehatan ultrasonografi dan X-ray, tim medis dari Cina tiba di Yogyakarta (30/5) terdiri dari 40 dokter. Sejak Senin (29/5) juga sudah mendarat 5 pesawat Hercules yang datang dari Singapura dan satu Hercules PBB dari Amerika Serikat yang berangkat dari pangkalannya, satu Hercules dari Malaysia. Pesawat-pesawat Hercules tersebut membawa sejumlah bantuan, berupa tim medis, obat-obatan dan makanan. Di samping juga membawa tim penjejak bersama puluhan anjing pelacak, ambulan, alat-alat berat juga kendaraan operasional seperti truk dan kendaraan lain.

Rabu (31/5), hari kelima pascagempa, para korban mulai frustrasi. Terutama kebutuhan pangan yang mulai menipis dan tersendatnya bantuan logistik, bahkan ada daerah yang belum mendapat bantuan, wakil mereka segera mendatangi Posko Satkorlak Provinsi DIY. Jumlahnya sekitar ratusan orang berasal dari Kabupaten Bantul, Sleman dan Kota Yogyakarta, dengan penuh emosi meminta segera dikirim logistik. “Jangan kami diminta untuk terus bersabar. Kami sudah terancam kelaparan. Semua sudah ludes terkena gempa,” kata Warsono dari Sleman. Tak lama berselang, begitu puluhan truk pengangkut beras datang di Posko Satkorlak di Kompleks Kepatihan, massa tersebut langsung berlomba naik ke bak-bak truk untuk berebut mengambil beras. Para petugas Satkorlak kewalahan menghadapi warga yang emosional tersebut. Hingga hari kelima (31/5), Pemprov DIY terus melakukan pendataan korban dan kerugian akibat gempa. Tidak ada perubahan yang signifikan mengenai jumlah korban yang meninggal, sampai dengan pukul 23.00 wib, di wilayah DIY tercatat korban tewas bertambah 4 orang berdasar data Satkorlak Provinsi DIY.

Sejak hari Rabu, tanggal 31 Mei 2006, bantuan dana bagi keluarga korban gempa tektonik sudah mulai cair. Pemerintah merealisasikan bantuan uang tunai kepada para korban di Kabupaten Bantul. Kali pertama bantuan uang tunai tersebut diberikan kepada warga yang bertempat tinggal di Kelurahan Sabdodadi dan Trirenggo. Para warga menerima uang makan Rp 3.000/jiwa perhari, uang pakaian Rp 100.000/jiwa (sekali diberikan), uang perabot rumah tangga Rp 100.000/kepala keluarga. Penyerahan bantuan senilai Rp 1 milyar secara simbolis dilakukan Menko Kesra Aburizal Bakrie kepada Bupati Bantul HM Idham Samawi di Balai Desa Sabdodadi. “Bantuan uang makan itu kita berikan selama dalam pengungsian, uang perabot dan pakaian kita berikan sekali,” ujar Bakrie. Ditambahkan pula, uang bantuan dari pemerintah pusat sudah ada di Yogyakarta. Kini tinggal kecepatan para kepala desa untuk mendata jumlah warga yang menjadi korban bencana gempa. Menko Kesra juga meminta seluruh aparatur yang menangani bencana jangan mempersulit birokrasi, jangan ada yang menyunat uang bantuan, rakyat sangat membutuhkan. Selain bantuan uang, pemerintah juga menyediakan dana rekonstruksi rumah dan bangunan. Setiap rumah yang rusak berat mendapat jatah maksimal Rp 30 juta, rusak sedang/ringan Rp 10 juta, bantuan ini akan diberikan setelah selama satu bulan (Juni) dilakukan verifikasi pendataan atas rumah yang terkena gempa oleh Dinas Pekerjaan Umum dan Satlak. Pemerintah juga akan menyantuni pembangunan sarana MCK sebesar Rp 500 ribu untuk 50 orang. Dana bantuan untuk rumah itu dihitung berdasarkan swakelola dengan tingkat kerusakannya. Sementara untuk bangunan umum seperti sekolah, tempat ibadah dan lainnya belum ditentukan.

Hingga 1 Juni 2006, data sementara yang dilansir Departemen Sosial RI, tercatat korban tewas akibat gempa bumi di Yogyakarta dan sekitarnya mencapai 6.234 orang, sedangkan korban luka berat mencapai 33.231 orang, luka ringan 12.917 orang. Rincian korban tewas di Bantul berjumlah 3.968 orang, Sleman 326 orang, Yogyakarta 165 orang, Gunungkidul 69 orang, Kulonprogo 26 orang. Total jumlah korban tewas di DIY adalah 4.554 orang. Sedangkan di Jawa Tengah tercatat korban tewas 1.680 orang, dengan rincian Klaten 1.668 orang, Purworejo 5 orang, Boyolali 3 orang, Magelang 3 orang, Sukoharjo 1 orang.
Korban luka berat di Bantul berjumlah 13.989 orang, Sleman 1.146 orang, Gunungkidul 1034 orang, Kulonprogo 252 orang, Kota Yogyakarta 224 orang. Total jumlah korban luka berat di DIY yakni 16.645 orang. Sedangkan di Kalaten korban luka berat mencapai 16.496 orang, Sukoharjo 67 orang, Boyolali 23 orang, Magelang dan Purworejo data belum masuk. Total jumlah korban luka berat untuk sementara di Jateng ini mencapai 16.586.
Korban luka ringan di Bantul sebanyak 8.612 orang, Sleman 4.075 orang, Kulonprogo 171 orang, Kota Yogyakarta 59 orang, Gunungkidul data belum masuk. Total korban luka ringan di DIY mencapai 12.917 orang. Untuk korban luka ringan di Jateng masih dalam pendataan.
Mengenai jumlah kerusakan rumah/bangunan dipaparkan jumlahnya mencapai 233.237 unit. Dari jumlah itu dapat dirinci melalui tiga kategori yaitu kategori rata dengan tanah berjumlah 67.505 unit, rumah rusak ringan sejumlah 93.599 unit, dan rusak berat/roboh mencapai 72.133 unit. Dibeberkan pula, rumah rusak rata dengan tanah di Bantul ada 22.123 unit, di Sleman 4.972 unit, Gunungkidul 1.404 unit, Kota Yogyakarta 2.016 unit dan Kulonprogo 1.470 unit. Total rumah yang rusak rata-tanah di DIY mencapai 31.985 unit.
Rumah rusak berat atau roboh di Bantul sebanyak 15.403 unit, Sleman 14.765 unit, Gunungkidul 6.640 unit, Kota Yogyakarta 3.727 unit, Kulonprogo 3.024 unit. Total jumlah rumah/bangunan roboh di DIY sementara berjumlah 43.559 unit. Sedangkan rumah rusak ringan jumlah totalnya mencapai 61.691 unit, terinci yakni di Bantul 12.965 unit, Sleman 29.278 unit, Gunungkidul 13.685 unit, Kota Yogyakarta 1.108 unit, Kulonprogo 4.655 unit.
Di wilayah Jateng, rumah rata-tanah mencapai 35.520 unit, terinci di Klaten 33.916 unit, Sukoharjo 1.604 unit, Boyolali, Purworejo dan Magelang data belum masuk. Untuk rumah rusak berat/roboh di Klaten berjumlah 28.554 unit, data dari kota lainnya belum masuk. Rumah yang mengalami rusak ringan di Klaten sebanyak 31.908 unit, data dari kota lainnya belum masuk. Tercatat pula, rumah ibadah di DIY dan Jateng yang mengalami kerusakan sebanyak 36 unit, kerusakan bangunan sekolah tercatat 23 unit, serta bangunan pemerintah mencapai 294 unit.

Setelah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono meninggalkan kantornya di Istana Kepresidenan Gedung Agung Yogyakarta dan kembali ke Jakarta, Wakil Presiden Jusuf Kalla (1/6) menyusul menggantikannya. Dalam kunjungan ke Provinsi DIY dan Jateng mengingatkan, jangan sekali-sekali mempersulit warga yang sedang meminta bantuan, apalagi gara-gara tidak membawa KTP. “Nanti kalau ada yang minta bantuan, tidak perlu menunjukkan KTP lagi. Orang kesusahan jangan dipersulit,” tegasnya di Rumah Dinas Bupati Bantul. Menindaklanjuti program rekonstruksi pascagempa di wilayah Provinsi DIY dan sebagian wilayah Jateng, pemerintah akan mengalokasikan dana Rp 30 juta untuk korban gempa yang rumahnya roboh atau rusak berat. Tanggal 10 Juni semua data lengkap kerusakan rumah harus disampaikan ke Satkorlak.
Menurut Wakil Koordinator Operasi II Bakornas Penanganan Bencana, Budi Atmadji (3/6) di Kompleks Kepatihan, bahwa keputusan itu belum final dan akan dimatangkan Wakil Presiden Jusuf Kalla. Dijelaskan pula, bantuan sebesar Rp 30 juta hanya untuk rumah rusak berat atau roboh dengan hitungan Rp 750.000/m3 termasuk kontribusi kepada lingkungan Rp 1 juta. Rumah rusak sedang dalam arti dinding dan rangka masih ada dibantu Rp 20 juta/rumah dengan hitungan Rp 500.000/m3 sudah termasuk Rp 500.000/rumah untuk kontribusi lingkungan. Sedangkan untuk rumah rusak ringan dibantu Rp 10 juta/rumah dengan hitungan Rp 250.000/m3 termasuk kontribusi lingkungan Rp 500.000. Pelaksanaan pembangunan rumah warga korban gempa sepenuhnya dilakukan secara mandiri oleh masyarakat dengan bimbingan teknis dari Departemen PU atau pemerintah desa setempat. Selain itu, para korban gempa meninggal dunia juga akan mendapatkan santunan Rp 2 juta/ahli waris sebagai tanda duka dari pemerintah. Pemerintah juga memberikan bantuan beras 10 kg/orang perbulan, lauk pauk Rp 3000/orang perhari, Rp 100.000/orang untuk beli pakaian dan Rp 100.000/keluarga untuk beli peralatan rumah tangga. Bantuan beli pakaian dan alat rumah tangga diberikan satu kali. Semua program tersebut sedang digodok dan akan difinalkan Senin (5/6) mendatang oleh Wapres Jusuf Kalla agar secara teknis aman dan dapat diterima masyarakat serta mampu menggerakkan roda ekonomi di daerah bencana.
Berkait hal itu, Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X menyatakan, detail rekonstruksi pascagempa akan dibahas minggu ketiga. Yang pasti rekonstruksi rumah korban warga dikerjakan masyarakat sendiri. “Pemerintah membantu dana. Harga maksimum sekian, tapi tolong dikerjakan masyarakat sendiri. Tidak ada pemborong dengan harapan ekonomi setempat tumbuh. Kalau ada pemborong, sing untung pemborong ning ekonomi setempat tidak tumbuh,” tegasnya.

Di tengah trauma dan perasaan panik yang masih melekat pada sebagian besar warga di Provinsi DIY dan Jateng, serta masih munculnya gempa-gempa susulan, kemudian kembali santer diisukan/rumor akan terjadi gempa dahsyat, berkekuatan lebih besar yaitu pada tanggal 07 Juni 2006. Isu/rumor yang telah beberapa hari beredar melalui pesan pendek (sms) atau media online dan telah menyebarluas dari mulut ke mulut tanpa diketahui secara pasti sumbernya, bisa semakin meresahkan warga. Sebagai salah satu contoh isu/rumor dapat dipetik dari e-mail massal beranting yang juga pernah ditujukan kepada alamat saya berbunyi sebagai berikut:

From: Oky
To:
HRD
Sent: Monday, June 05, 2006 2:36 PM
Subject: bsk akan terjadi tsunami
Menurut CNN,disiarkan 3 hari yang lalu bahwa lempeng bumi di australia sedang bergerak ke utara menuju asia.diperkirakan bisa bertubrukan dengan lempeng bumi di selatan pulau jawa.Diperkirakan 11 hari setelah gempa jogja, atau rabu besok(7 juni) akan ada gempa dahsyat dan memungkinkan terjadinya tsunami. Mohon doanya n plis forward ke temen-temen laen, jangan sampai putus di tangan kamu

Menanggapi menyebarluasnya isu/rumor tersebut, Tim Tanggap Darurat, Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral (DESDM) mengatakan, gempa susulan yang terjadi sampai Kamis (2/6) pukul 23.45 wib dengan intensitas III Skala MMI magnitudo atau kekuatan gempa 3,5 skala Richter (SR) dan dirasakan sebagian warga di Provinsi DIY, merupakan gempa yang tidak berbahaya. “Gempa ini tidak berbahaya,” kata Dr Surono dari Tim Posko DESDM di Kepatihan, Yogyakarta. Sebab berdasar pengamatan sudah terjadi penurunan jumlah dan intensitas gempa bumi susulan setelah terjadi gempa utama (27/5) lalu. Menurutnya, kecil kemungkinan terjadi gempa bumi susulan dengan magnitudo yang sama atau lebih besar dari gempa 27 Mei 2006 silam yang berkekuatan 5,9 SR. “Oleh karena itu, masyarakat harap tenang, tidak mempercayai isu-isu/rumor yang menyebutkan akan terjadi gempa bumi dengan magnitudo lebih besar. Masyarakat dapat menghuni kembali rumah masing-masing yang tidak mengalami kerusakan.
Hal sama dikatakan ahli geologi UPN “Veteran” Yogyakarta, Dr Heru Sigit dalam menepis isu/rumor akan terjadi gempa lebih besar dalam waktu dekat ini. Menurutnya, gempa bumi dengan kekuatan lebih dari gempa yang terjadi Sabtu (27/5) lalu tidak akan terjadi lagi di wilayah DIY dalam kurun waktu satu hingga tiga tahun ke depan. Penduduk aman menempati kembali rumah-rumah yang masih utuh atau hanya mengalami kerusakan ringan. Heru yakin tidak akan terjadi gempa lebih besar lagi di Yogyakarta dalam waktu dekat. Posisi lempeng benua dan samudera yang aktif bergerak dan menyebabkan gempa, telah mencapai keadaan seimbang hingga satu sampai tiga tahun. Sebagian energi yang tersisa sudah dilepaskan di tempat lain dan trend-nya sudah menurun. Berdasarkan cacatan gempa yang pernah terjadi, gempa besar akan terjadi satu hingga tiga tahun ke depan tetapi tidak bisa dipastikan terjadi di Yogyakarta, melainkan bisa dimana pun di daerah patahan di seluruh dunia. Gempa berkekuatan 5,9 skala Richter biasanya tidak menimbulkan kerusakan sehebat dampak gempa Yogyakarta dan sebagian daerah Jateng seperti yang terjadi sekarang. Gempa Sabtu lalu itu dirembetkan sesar lama yang sebetulnya sudah tidak aktif. Sesar memanjang sesuai aliran Sungai Opak dan berlanjut ke arah timur laut sampai wilayah Kecamatan Gantiwarno, Kabupaten Klaten, Jateng.

Dalam mengatasi persoalan pendidikan pascagempa, Kepala Dinas Pendidikan Provinsi DIY, Drs Sugito Msi menyatakan, sekolah darurat dengan tenda direncana didirikan di setiap sekolah yang mengalami kerusakan. Jumlahnya disesuaikan dengan jumlah sekolah yang rusak, kapasitas sesuai jumlah siswa. Sedangkan sekolah yang berdekatan dengan sekolah lain yang masih bagus dan aman, digabung melaksanakan pendidikan bersama. Saat ini dicarikan tenda sesuai jumlah siswa. Langkah awal, akan menyembuhkan trauma guru dan siswa korban gempa. Menurutnya, mengenai rencana pembangunan sekolah ini sudah dibicarakan dengan UNICEF, Departemen Pendidikan Nasional, Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi, Kabupaten/Kota. Perencanaan sedang digodok sampai final, karena memang harus secepatnya diselesaikan. Begitu juga santunan guru dan siswa yang meninggal. Rencananya, pemerintah pusat, provinsi dan Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) siap membantu. Berdasarkan data Posko Gempa Bumi, Dinas Pendidikan DIY per 1 Juni 2006 pukul 09.00 wib, jumlah bangunan sekolah yang rusak mencapai 1.470 sekolah, baik SLB, SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA dan SMK termasuk Perguruan Tinggi. Sedangkan jumlah korban mencapai 222 orang terdiri dari 108 meninggal meliputi 24 guru, 2 karyawan, dan 82 siswa. Luka berat tercatat 82 siswa, dan 34 luka ringan.
Sementara itu di Klaten, kegiatan belajar mengajar di SMP 1 Prambanan dan SMP 2 Gantiwarno Klaten, mulai Kamis (1/6) telah dimulai kelas-kelas tenda yang dibangun Yayasan Sampoerna Foundation (YSF). Meski dari 2 tenda hanya bisa dilaksanakan kegiatan belajar mengajar untuk 4 kelas, itu pun tidak utuh diikuti peserta didik. Namun sekolah yang semula memiliki 18 kelas dengan 716 siswa itu diselenggarakan dalam 2 shift. Kegiatan belajar mengajar yang baru kali pertama dilaksanakan pascagempa dan dilangsungkan di tengah kekhawatiran gempa susulan, hanya diselenggarakan sekitar 2 jam. Sekitar pukul 11.00 wib, suasana kelas tenda di SMP 1 Prambanan tersebut sudah lengang, karena kelas telah bubar. Communication Director Sampoerna Foundation, Sapto Handoyo Sakti mengemukakan, pihaknya memberikan fokus perhatian pascabencana ini untuk jangka panjang, utamanya di bidang pendidikan. Kami memilih fokus pendidikan memang menjadi concern kegiatan selama ini. Karena itulah Sampoerna Foundation (SF) bekerjasama dengan NGO Internasional sedang mengupayakan penghilangan trauma dengan mengajak anak kembali ke sekolah. Diakui, hal ini bukan merupakan pekerjaan gampang. Bukan hanya karena sekolah yang rusak, namun juga kondisi psikologis siswa yang belum pulih. Kondisi SMP 1 Prambanan Klaten rusak berat, 30% papan tulis dan 50% meja kursi masih bisa dipergunakan sehingga dimanfaatkan untuk kelas tenda. Selain tambahan tenda besar untuk kelas, jelas Sapto Handoyo, siswa memerlukan buku pelajaran tahun ajaran 2006/2007 dan buku tulis bagi siswa dibutuhkan untuk belajar, sementara rumah mereka hancur.

Adanya duplikasi dalam laporan dan pencatatan menyebabkan data jumlah korban meninggal dan luka-luka akibat gempa tektonik di wilayah DIY dan sebagian wilayah Jateng simpang siur. Pemerintah, sejak Jum’at (2/6) akhirnya menghentikan sementara pencatatan korban dan melakukan verifikasi data untuk mendapatkan kepastian. Kahumas Departemen Sosial (Depsos), Heri Kris Sritanto menjelaskan, terjadi perbedaan jumlah korban antara data yang dikeluarkan Depsos dengan data yang dikeluarkan Satlak di tingkat kabupaten. Duplikasi ini dimungkinkan terjadi karena ada masyarakat yang telah melaporkan ke Posko tentang jumlah korban yang meninggal di suatu tempat. Setelah itu, kamar jenazah juga melaporkan korban yang sama. Berkait hal tersebut Depsos menghentikan hitungan dan akan berkoordinasi dengan Bakornas, sebagai satu-satunya sumber yang memiliki kewenangan untuk merilis jumlah korban. Data jumlah korban nantinya dikaitkan dengan pengaturan santunan yang akan diberikan kepada para korban.
Data sampai Jum’at (2/6) berdasarkan penghitungan Posko Satlak Penanggulangan Bencana dan Pengungsi Pemprov DIY, tercatat korban tewas di seluruh DIY sebanyak 4.039 orang. Di Kabupaten Bantul korban tewas sebanyak 3.561 orang, Kabupaten Sleman 215 orang, Kota Yogyakarta 163, Kabupaten Kulonprogo 21, dan Kabupaten Gunungkidul 79 orang. Sedangkan korban luka berat dan ringan di seluruh DIY sebanyak 15.181 orang. Sementara Posko Satlak Penanggulangan Bencana Pemkab Klaten menyebutkan jumlah korban meninggal akibat gempa di Kabupaten Klaten sebanyak 983 orang, sedangkan korban luka mencapai 18.286 orang. Sedangkan kerusakan rumah sebanyak 40.904 unit. Di Kabupaten Boyolali dilaporkan jumlah keseluruhan rumah rusak tercatat sebanyak 1.711 unit, terdiri rusak berat 696 unit, roboh 307 unit dan rusak ringan 708 unit.

Di tengah repotnya warga korban gempa mulai berbenah membersihkan puing-puing dan sisa reruntuhan rumahnya yang porak-poranda, sebagian besar penerangan listrik di lokasi-lokasi korban gempa belum menyala, lagi-lagi muncul isu/rumor penjarahan dan pencurian. Informasi yang menyebar dan terlanjur masuk ke telinga para korban gempa ini menggugah sikap resisten para warga korban gempa. Dari amatan langsung di beberapa lokasi, khususnya di beberapa dusun di wilayah Kecamatan Pleret, Imogiri, Jetis, Sewon, Kasihan, bahkan di Kota Yogyakarta di pintu-pintu masuk jalan utama/gang perkampungan dijaga ketat, jalan-jalan kampung yang diperkirakan menjadi jalur pintas “tamu tak diundang” segera ditutup menjelang petang. Setiap malam, banyak masyarakat yang berusia remaja dan dewasa berjaga-jaga untuk mengamankan kampung masing-masing, lengkap dengan senjata tradisionalnya. “Setiap malam kami sekarang melakukan pengamanan. Kampung-kampung lain juga begitu,” jelas Muchyidin di Desa Tirtonirmolo, Kasihan, Bantul. Penjagaan dilakukan bersamaan sejak munculnya desas-desus akan terjadi gempa lebih dahsyat. “Biasanya muncul segerombolan penjarah. Ini sudah diakui oleh banyak desa,” tambahnya. Dikatakan pula, modus yang digunakan para penjarah itu, menurut banyak pihak, ada berbagai macam. Ada yang menggunakan mobil boks dengan spanduk bertuliskan “relawan.” Ada pula yang berlagak sebagai tim survei dari calon penyumbang. Menanggapi kondisi tersebut, Kapolres Bantul, AKBP Drs Dedy Munazat Msi menegaskan, isu penjarahan dan pencurian tidak benar, berita itu dihembuskan oleh orang-orang tak bertanggung jawab, saya minta masyarakat tetap tenang. Sementara warga Pandansimo, Srandakan, Busam, menuturkan penjarahan pernah terjadi saat warga meninggalkan rumah karena panik ketika beredar isu/rumor tsunami beberapa saat setelah terjadi gempa (27/5) lalu. Sebanyak 3 sepeda motor saat itu hilang dicuri.
Di Klaten, Kapolwil Surakarta Kombes Pol Drs Yotje Mende mengungkapkan, selama ini pihaknya sudah dua kali menerima laporan adanya aksi pencurian dan penjarahan di lokasi bencana gempa. Dua laporan pencurian berasal dari Kragilan, Gantiwarno dan Wedi. “Data mengenai adanya pencurian dan penjarahan di lokasi bencana masih simpang siur. Selama ini kami dua kali menerima laporan dan langsung melakukan cek ke lapangan, ternyata tidak ada,” jelasnya. Selanjutnya guna meningkatkan pengamanan saat ini dilakukan penjagaan di setiap tenda pengungsi oleh Satlak dan Satkorlak, selain permintaan Kapolwil agar masyarakat menggiatkan kembali Siskamling. Yotje Mende mengimbau masyarakat tetap waspada karena disinyalir ada pihak tertentu sengaja mengambil kesempatan dalam situasi ini. Pangdam IV Diponegoro, Mayjen TNI Sunarso juga menegaskan, sampai saat ini tidak ada penjarahan terhadap harta benda milik korban gempa di DIY maupun Jateng, melainkan hanya pencegatan distribusi bantuan di jalan yang dilakukan sekelompok orang yang memang butuh bantuan terutama bahan makanan. Berkait dengan pengamanan pascagempa, Pangdam meminta agar TNI/Polri di wilayahnya terus melakukan patroli secara rutin.

Hingga hari keenam dan ketujuh pasca gempa, mengenai bantuan pangan dan obat-obatan serta layanan kesehatan hampir merata menjangkau seluruh wilayah korban gempa. Di titik-titik strategis telah didirikan rumah sakit lapangan atau pos-pos layanan kesehatan bantuan luar negeri, seperti tim medis dari Jepang telah mengambil lokasi kecamatan Prambanan dan Berbah. Tim beranggotakan 120 orang (dokter dan paramedis) yang dipimpin Hoyabuchi dibagi dalam tiga yaitu 1 tim stasioner di Daleman, Sumberharjo, Prambanan, 1 tim keliling melakukan penyisiran di kecamatan Prambanan, dan 1 tim lagi melakukan penyisiran terhadap korban gempa di wilayah kecamatan Berbah. Demikian halnya tim Red Crenzet of Iran (Palang Merah Iran) telah membuka klinik kesehatan di SD Kanisius Ganjuran, Sumbermulyo, Bambanglipuro, Bantul terdiri 40 personal untuk membantu pemulihan pascagempa berkait masalah kesehatan dan logistik. Di lapangan Pleret, tim medis dari Korea Selatan, Turki secara serius menangani setiap penderitaan korban gempa, mereka membantu kesehatan dan bantuan pangan. Tim medis Perancis, Medecins Sans Frontieres (MSF), sejak Senin (5/6) membangun tenda-tenda perawatan di Alun-alun Utara Keraton Yogyakarta. Tenda-tenda diperuntukkan pasien korban gempa rujukan berbagai rumah sakit yang butuh perawatan lanjutan dan dialihkan karena daya tampung rumah sakit terbatas. Koordinator MSF, Fabrice Resorges mengatakan, timnya juga menyusuri wilayah Bantul untuk melihat kondisi korban gempa yang membutuhkan perawatan lanjutan. Demikian halnya tim-tim medis yang berasal dari mancanegara terus berdatangan, masing-masing secara proaktif mencari titik-titik strategis dan membangun rumah sakit lapangan khusus bagi para korban gempa yang belum terjangkau layanan kesehatan secara layak. Dari pengamatan saya di lapangan, persoalan yang sekarang dihadapi bersamaan musim kemarau sudah tiba, sementara para korban yang masih tidur di tenda-tenda pengungsian perlu mendapat perhatian sungguh-sungguh. Hawa di malam hari yang begitu dingin menusuk mulai dirasakan, kebutuhan selimut atau pakaian tebal dan makanan bergizi serta pemantauan terhadap kondisi kesehatannya menjadikan hal mendesak untuk dipenuhi, terutama bagi mereka yang tergolong lanjut usia (lansia) dan anak-anak di bawah umur lima tahun (balita). Di samping telah dilakukan penanganan berupa bantuan fisik, ternyata dampak psikologis pascagempa menjadi hal yang juga tak dapat disepelekan. Dampak-dampak psikologis seperti trauma, panik serta beban mental lainnya layak mendapat perhatian karena pemulihan ini justru lebih mempunyai pengaruh positif berjangka panjang.

Sampai dengan Senin (5/6), berdasar sumber Media Center di DIY, jumlah korban gempa di seluruh wilayah DIY dan sebagian Jateng tercatat korban meninggal sebanyak 5.857 orang, luka-luka 37.229 orang. Rumah rusak rata tanah mencapai 84.643 unit, rusak berat 135.048, dan rusak ringan 188.234 unit. Jumlah tersebut dapat dirinci: di Kabupaten Bantul meninggal 4.280 orang, luka-luka 12.023 orang, rumah rata tanah 28.939 unit, rusak berat 40.038 unit, rusak ringan 30.906 unit. Di Kabupaten Sleman meninggal 235 orang, luka-luka 3.792 orang, rumah rata tanah 5.243 unit, rusak berat 16.003 unit, rusak ringan 33.233 unit. Di Kota Yogyakarta meninggal 185 orang, luka-luka 320 orang, rumah rata tanah 2.164 unit, rusak berat 4.577 unit, rusak ringan 2.617 unit. Di Kabupaten Kulonprogo meninggal 21 orang, luka-luka 1.508 orang, rumah rata tanah 3.872 unit, rusak berat 5.251 unit, rusak ringan 8.888 unit. Di Kabupaten Gunungkidul meninggal 84 orang, luka-luka 1.059 orang, rumah rata tanah 13.543 unit, rusak berat 4.718 unit, rusak ringan 16.742 unit. Di Kabupaten Klaten meninggal 1.036 orang, luka-luka 18.128 orang, rumah rata tanah 30.298 unit, rusak berat 61.224 unit, rusak ringan 93.628 unit. Di Kabupaten Magelang meninggal 10 orang, luka-luka 24 orang, rumah rata tanah 199 unit, rusak berat 507 unit, rusak ringan 658 unit. Di Kabupaten Boyolali meninggal 4 orang, luka-luka 300 orang, rumah rata tanah 307 unit, rusak berat 696 unit, rusak ringan 708 unit. Di Kabupaten Sukoharjo meninggal 1 orang, luka-luka 67 orang, rumah rata tanah 51 unit, rusak berat 1.808 unit, tidak ada/tidak tercatat rumah rusak ringan. Di Kabupaten Wonogiri meninggal tidak ada/tidak tercatat, luka-luka 4 orang, rumah rata tanah 17 unit, rusak berat 12 unit, rumah rusak ringan 74 unit. Di Kabupaten Purworejo meninggal 1 orang, luka-luka 4 orang, rumah rata tanah 10 unit, rusak berat 214 unit, rumah rusak ringan 780 unit. Sementara menurut Menneg PPN/Kepala Bappenas, Paskah Suzetta, jumlah kerugian akibat gempa di DIY dan Jateng mencapai Rp 29,2 trilyun. Angka tersebut merupakan hasil kajian antara Bappenas dengan Koordinator Negara-negara Donor, yaitu Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia (ADB).

Memasuki masa rehabilitasi dan rekonstruksi, persoalan data dan siapa yang layak memperoleh bantuan dana untuk membangun kembali rumahnya perlu mendapat perhatian seksama. Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X berharap masa tanggap darurat di DIY selesai Juni 2006. Menurutnya, bantuan biaya hidup (living cost) berupa uang lauk-pauk Rp 3.000/orang perhari, beras 10 kg/orang perbulan, uang pakaian Rp 100.000/orang sekali diberikan dan uang peralatan masak Rp 100.000/keluarga juga sekali diberikan, semuanya ini difasilitasi Bakornas Penanggulangan Bencana selaku wakil pemerintah dan selanjutnya mem-back up Satkorlak (provinsi) dan Satlak (kabupaten/kota). Berkait dengan bantuan dana rehabilitasi dan rekonstruksi rumah korban, Wapres Jusuf Kalla memberikan waktu seminggu lagi (terhitung sejak tanggal 5 Juni 2006) untuk melakukan verifikasi ke lapangan, hal ini mengingat masih ditemui perbedaan data jumlah calon penerima dana bantuan. Dalam keputusan final yang telah diperhitungkan pemerintah pusat disebutkan bahwa bantuan rumah roboh ditetapkan Rp 30 juta/unit, rusak berat dibantu Rp 20 juta/unit, dan rusak sedang/ringan menerima Rp 10 juta/unit. Bantuan hanya diberikan kepada rumah-rumah warga yang berpenghasilan rendah yang telah ditetapkan melalui kerjasama pemerintah daerah, perguruan tinggi dan forum masyarakat. Informasi mengenai bantuan biaya hidup dan bantuan untuk rumah dari sumber resmi ini mestinya perlu disosialisasikan secara luas dan benar oleh instansi atau lembaga berwenang, terutama disampaikan kepada mereka yang berhak sebagai calon penerima bantuan agar hidup layak dan membangun kembali rumahnya akibat gempa tektonik yang telah mengguncang wilayah Provinsi DIY dan sebagian wilayah Provinsi Jateng. Mencari model-model maupun bentuk komunikasi yang efektif, selanjutnya dapat ditepis kemungkinan munculnya distorsi informasi yang seringkali berakibat atau menimbulkan persoalan baru lebih rumit. (jk-on the spot ke lokasi gempa, berbagai sumber)

3 Comments:

Anonymous leila pribadi said...

Hm, lumayan juga neh sy dapet gambaran banyak ttg peristiwa Gunung Merapi dan Gempa seputar Jogja. Btw tulisan ini dpt dikategorikan etno-jurnalistik. Siiip dech.

Friday, January 11, 2008 7:38:00 AM  
Anonymous bonnie said...

kalo ke lapangan lagi (on the spot), aq mo ikutan donk.., kan learning by doing.

Saturday, January 12, 2008 12:10:00 PM  
Anonymous sirom said...

Terimakasih tak terhingga untuk semua pihak yang telah membantu korban Gempa Jogja.

Rumah saya di Bantul juga roboh saat itu.

Thursday, May 28, 2015 10:55:00 AM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home